Deret Taylor


dari wikipedia indonesia

Dalam matematika, deret Taylor adalah representasi fungsi matematika sebagai jumlahan tak hingga dari suku-suku yang nilainya dihitung dari turunan fungsi tersebut di suatu titik. Deret ini dapat dianggap sebagai limit polinomial Taylor. Deret Taylor mendapat nama dari matematikawan Inggris Brook Taylor. Bila deret tersebut terpusat di titik nol, deret tersebut dinamakan sebagai deret Maclaurin, dari nama matematikawan Skotlandia Colin Maclaurin.

Definisi

Deret Taylor dari sebuah fungsi riil atau fungsi kompleks f(x) yang terdiferensialkan takhingga dalam sebuah persekitaran sebuah bilangan riil atau kompleks a adalah deret pangkat

f(a)+frac {f'(a)}{1!} (x-a)+ frac{f''(a)}{2!} (x-a)^2+frac{f^{(3)}(a)}{3!}(x-a)^3+ cdots

yang dalam bentuk lebih ringkas dapat dituliskan sebagai

 sum_{n=0} ^ {infin } frac {f^{(n)}(a)}{n!} , (x-a)^{n}

dengan n! melambangkan faktorial n dan f (n)(a) melambangkan nilai dari turunan ke-n dari f pada titik a. Turunan kenol dari f didefinisikan sebagai f itu sendiri, dan (xa)0 dan 0! didefinisikan sebagai 1.

Dalam kasus khusus di mana a = 0, deret ini disebut juga sebagai Deret Maclaurin.

 

Teorema Taylor dalam satu variabel

Dalam kalkulus, teorema Taylor memberikan barisan pendekatan sebuah fungsi yang diferensiabel pada sebuah titik menggunakan suku banyak (polinomial). Koefisien polinomial tersebut hanya tergantung pada turunan fungsi pada titik yang bersangkutan. Teorema ini juga memberikan estimasi besarnya galat dari pendekatan itu. Teorema ini mendapat nama dari matematikawan Brook Taylor, yang menyatakannya pada tahun 1712, meskipun hasilnya sudah ditemukan pertama kali tahun 1671 oleh James Gregory.

Teorema Taylor dalam satu variabel

Teorema Taylor menyatakan sembarang fungsi mulus dapat dihampiri dengan polinomial. Contoh sederhana penerapan teorema Taylor adalah hampiran fungsi eksponensial ex di dekat x = 0:

 textrm{e}^x approx 1 + x + frac{x^2}{2!} + frac{x^3}{3!} + cdots + frac{x^n}{n!}.

Hampiran ini dinamakan hampiran Taylor orde ke-n’ terhadap ex karena menghampiri nilai fungsi eksponensial menggunakan polinomial derajat n. Hampiran ini hanya berlaku untuk x mendekati nol, dan bila x bergerak menjauhi nol, hampiran ini menjadi semakin buruk. Kualitas hampiran dinyatakan oleh suku sisa:

R_n(x) =  textrm{e}^x - left(1 + x + frac{x^2}{2!} + frac{x^3}{3!} + cdots + frac{x^n}{n!}right).

Lebih umum lagi, teorema Taylor berlaku untuk setiap fungsi yang dapat diturunkan ƒ, dengan hampiran untuk x di dekat titik a, dalam bentuk:

f(x)approx f(a) + f'(a)(x-a) +frac{f''(a)}{2!}(x-a)^2 +dots frac{f^{(n)}(a)}{n!}(x-a)^n.

Suku sisa adalah perbedaan antara fungsi dan polinomial hampirannya:

R_n(x) = f(x) - left(f(a) + f'(a)(x-a) +frac{f''(a)}{2!}(x-a)^2 +dots frac{f^{(n)}(a)}{n!}(x-a)^nright).

Meskipun rumus eksplisit untuk suku sisa ini jarang digunakan, teorema Taylor juga memberikan estimasi nilai sisanya. Dengan kata lain, untuk x cukup dekat terhadap a, suku sisa haruslah cukup kecil. Teorema Taylor memberikan informasi persis seberapa kecil suku sisa tersebut.

Pernyataan

Pernyataan cermat teorema ini adalah sebagai berikut: bila n ≥ 0 adalah bilangan bulat dan f adalah fungsi yang terturunkan kontinu pada selang tertutup [a, x] dan terturunkan n + 1 kali pada selang terbuka (a, x), maka

 f(x) = f(a) + frac{f'(a)}{1!}(x - a) + frac{f^{(2)}(a)}{2!}(x - a)^2 + cdots + frac{f^{(n)}(a)}{n!}(x - a)^n + R_n(x).

Di sini n! melambangkan n faktorial dan Rn(x) adalah suku sisa, melambangkan beda antara polinomial Taylor derajat-n terhadap fungsi asli. Suku sisa Rn(x) tergantung pada x, dan kecil bila x cukup dekat terhadap a. Ada beberapa pernyataan untuk suku sisa ini.

Bentuk Lagrange[1] dari suku sisa menyatakan bahwa terdapat bilangan ξ antara a dan x sedemikian sehingga

  R_n(x) = frac{f^{(n+1)}(xi)}{(n+1)!} (x-a)^{n+1}.

Ini mengungkapkan teorema Taylor sebagai perampatan teorema nilai rata-rata. Sebenarnya, teorema nilai rata-rata digunakan untuk membuktikan teorema Taylor dengan suku sisa bentuk Lagrange.

Bentuk Cauchy[2] suku sisa menyatakan bahwa terdapat bilangan ξ antara a dan x sehingga

  R_n(x) = frac{f^{(n+1)}(xi)}{n!}(x-xi)^n(x-a).

Secara umum, bila G(t) adalah fungsi kontinu pada selang tertutup [a,x], yang terturunkan dengan turunan tidak nol pada (a,x), maka ada suatu bilangan ξ antara a dan x sehingga

  R_n(x) = frac{f^{(n+1)}(xi)}{n!}(x-xi)^ncdotfrac{G(x)-G(a)}{G'(xi)}.

Ini mengungkapkan teorema Taylor sebagai generalisasi teorema nilai rata-rata Cauchy.

Bentuk di atas terbatas pada fungsi riil. Namun bentuk integral[3] dari suku sisa juga berlaku untuk fungsi kompleks, yaitu:

  R_n(x) = int_a^x frac{f^{(n+1)} (t)}{n!} (x - t)^n , dt,

dengan syarat, seperti yang biasa ditemui, fn kontinu mutlak dalam [a, x]. Ini menunjukkan teorema ini sebagai perampatan teorema dasar kalkulus.

Secara umum, suatu fungsi tidak perlu sama dengan deret Taylor-nya, karena mungkin saja deret Taylor tersebut tidak konvergen, atau konvergen menuju fungsi yang berbeda. Namun, untuk banyak fungsi f(x), kita dapat menunjukkan bahwa suku sisa Rn mendekati nol saat n mendekati ∞. Fungsi-fungsi tersebut dapat dinyatakan sebagai deret Taylor pada persekitaran titik a, dan disebut sebagai fungsi analitik.

Estimasi Suku Sisa

Versi umum teorema Taylor lainnya berlaku pada selang (ar, a + r) tempat variabel x mengambil nilainya. Perumusan teorema ini memiliki keuntungan bahwa mungkin mengendalikan ukuran suku-suku sisa, dan dengan demikian kita dapat menghitung hampiran fungsi yang sahih pada seluruh selang, dengan batas yang cermat untuk mutu hampirannya.

Versi yang cermat untuk teorema Taylor dalam bentuk ini adalah sebagai berikut. Misalkan ƒ adalah fungsi yang terturunkan kontinu n kali pada selang tertutup [a - r, a + r] dan terturunkan n + 1 kali pada selang terbuka (ar, a + r). Bila ada konstanta positif riil Mn sedemikian sehingga |ƒ(n+1)(x)| ≤ Mn untuk semua x ∈ (ar, a + r), maka

 f(x) = f(a) + frac{f'(a)}{1!}(x - a) + frac{f^{(2)}(a)}{2!}(x - a)^2 + cdots + frac{f^{(n)}(a)}{n!}(x - a)^n + R_n(x),

di mana fungsi sisa Rn memenuhi ketidaksamaan (dikenal sebagai estimasi Cauchy)

 |R_n(x)| le M_n frac{r^{n+1}}{(n+1)!}

untuk semua x ∈ (ar, a + r). Ini disebut sebagai estimasi seragam galat pada polinomial Taylor yang terpusat pada a, karena ini berlaku seragam untuk setiap x dalam selang.

Bila ƒ adalah fungsi mulus pada [ar, a + r], maka konstanta positif Mn ada untuk tiapn = 1, 2, 3, … sedemikian sehingga | ƒ(n+1)(x)| ≤ Mn untuk semua x ∈ (ar, a + r). Tambahan lagi, jika mungkin memilih konstanta ini, sehingga

 M_nfrac{r^{n+1}}{(n+1)!} rightarrow 0 as n rightarrow infin ,!

maka ƒ adalah fungsi analitik pada (ar, a + r). Secara khusus, suku sisa pada hampiran Taylor, Rn(x) cenderung menuju nol secara seragam saat n→∞. Dengan kata lain, fungsi analitik adalah limit seragam dari polinomial Taylornya pada sebuah selang.

 

Pembuktian : satu variabel

Berikut adalah bukti teorema Taylor dengan suku sisa integral[4]

Teorema dasar kalkulus menyatakan bahwa

int_a^x , f'(t) , dt=f(x)-f(a),

yang dapat disusun ulang menjadi:

f(x)=f(a)+ int_a^x , f'(t) , dt.

Sekarang kita dapat melihat bahwa penerapan integrasi parsial menghasilkan

 begin{align}<br />
f(x) &= f(a)+xf’(x)-af’(a)-int_a^x , tf”(t) , dt<br />
&= f(a)+int_a^x , xf”(t) ,dt+xf’(a)-af’(a)-int_a^x , tf”(t) , dt<br />
&= f(a)+(x-a)f’(a)+int_a^x , (x-t)f”(t) , dt.<br />
end{align} ” /></dd>
</dl>
<p>Persamaan pertama diperoleh dengan memisalkan <img src= dandv = dt; persamaan kedua didapatkan dengan mencatat bahwa int_a^x , xf''(t) ,dt = xf'(x)-xf'(a); yang ketiga didapatkan dengan mengeluarkan faktor yang sama.

Bila integrasi parsial ini diteruskan didapatkan:

f(x)=f(a)+(x-a)f'(a)+ frac 1 2 (x-a)^2f''(a) + frac 1 2 int_a^x , (x-t)^2f'''(t) , dt.

Dengan mengulangi proses ini, kita dapat menurunkan teorema Taylor untuk nilai n yang lebih tinggi.

Proses ini dapat diformalkan dengan menerapkan teknik induksi matematika. Jadi misalkan teorema Taylor berlaku unutk n tertentu, yaitu, misalkan

  f(x) = f(a)<br />
  + frac{f’(a)}{1!}(x – a)<br />
  + cdots<br />
  + frac{f^{(n)}(a)}{n!}(x – a)^n<br />
  + int_a^x frac{f^{(n+1)} (t)}{n!} (x – t)^n , dt. qquad(*)” /></dd>
</dl>
<p>Kita dapat menulis ulang integral dengan integrasi parsial. Sebuah antiturunan (<em>x</em> − <em>t</em>)<sup><em>n</em></sup> sebagai fungsi dari <em>t</em> diberikan sebagai −(<em>x</em>−<em>t</em>)<sup><em>n</em>+1</sup> / (<em>n</em> + 1), sehingga</p>
<dl>
<dd><img src=
 {} = - left[ frac{f^{(n+1)} (t)}{(n+1)n!} (x - t)^{n+1} right]_a^x + int_a^x frac{f^{(n+2)} (t)}{(n+1)n!} (x - t)^{n+1} , dt
 {} = frac{f^{(n+1)} (a)}{(n+1)!} (x - a)^{n+1} + int_a^x frac{f^{(n+2)} (t)}{(n+1)!} (x - t)^{n+1} , dt.

Mensubstitusikan ini dalam (*) membuktikan teorema Taylor untuk n + 1, dan karenanya untuk semua n bilangan bulat non-negatif.

Suku sisa dalam bentuk Lagrange dapat diturunkan dengan teorema nilai rata-rata untuk integral dengan cara berikut:

  R_n = int_a^x frac{f^{(n+1)} (t)}{n!} (x - t)^n , dt =f^{(n+1)}(xi) int_a^x frac{(x - t)^n }{n!}  , dt,

di mana ξ adalah suatu bilangan dari selang [a, x]. Integral terakhir dapat dievaluasi langsung, yang menghasilkan

  R_n = frac{f^{(n+1)}(xi)}{(n+1)!} (x-a)^{n+1}.

Secara lebih umum, untuk tiap fungsi G(t), teorema nilai rata-rata menjamin eksistensi ξ dalam selang [a,x] yang memenuhi

  R_n = int_a^x frac{f^{(n+1)} (t)}{n!} (x - t)^n frac{G'(t)}{G'(t)}, dt =frac{f^{(n+1)}(xi)}{n!} (x-xi)^n frac{1}{G'(xi)} int_a^x G'(t)  , dt
 = frac{f^{(n+1)}(xi)}{n!} (x-xi)^n cdot frac{G(x)-G(a)}{G'(xi)}.
Deret Pangkat
Dalam matematika, deret pangkat (satu variabel) adalah deret takhingga dalam bentuk

f(x) = sum_{n=0}^infty a_n left( x-c right)^n = a_0 + a_1 (x-c)^1 + a_2 (x-c)^2 + a_3 (x-c)^3 + cdots

dengan an melambangkan koefisien suku ke-n, c adalah konstanta dan x berubah-ubah di sekitar c (karena alasan ini kadang-kadang deret seperti ini dikatakan berpusat di c). Deret ini biasanya berupa deret Taylor dari suatu fungsi.

Pada banyak keadaan c sama dengan nol, contohnya pada deret Maclaurin. Dalam hal tersebut deret pangkat mengambil bentuk yang lebih sederhana:

f(x) = sum_{n=0}^infty a_n x^n = a_0 + a_1 x + a_2 x^2 + a_3 x^3 + ldots.

Deret pangkat biasanya ditemukan dalam analisis matematika, tapi juga dapat ditemukan pada kombinatorika (dengan nama fungsi pembangkit), dan pada teknik elektro (dengan nama transformasi Z).

About these ads

Menurutmu bagaimana?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s